Gozali's Blog

Asuransi Melawan Takdir?

Obrolan ringan selepas dzuhur di mesjid sebelah kantor….

A: Gak mau ah ikut asuransi. Ikut asuransi itu melanggar takdir tau!

B: Maksudnya melanggar takdir gimana?

A: Ngapain juga asuransi-asuransi segala. Kalau emang udah takdirnya meninggal ya meninggal aja. Jaman dulu juga gak ada asuransi.

B: Lah, emang lu pikir dengan ikut asuransi orang gak jadi meninggal apa. Meninggal sih meninggal aja. Asuransi kan bukan buat orang yang meninggal, tapi buat orang yang ditinggal. Biar ada santunan yang gantiin nafkah kalo kita-kita ini meninggal.

A: Kalau kita meninggal, kan itu udah takdir. Masalah keluarga kita kaya gimana setelah ditinggal juga udah ada takdirnya.

B: Hari ini kita udah tahu takdir kemarin. Kalau besok kita belum tahu, makanya Allah suruh kita berusaha, bukan nungguin takdir.

A: Tapi kalo kita ikut asuransi, itu sama aja kita bergantung pada manusia. Gak tawakal. Rezeki itu datangnya dari Allah, bukan dari asuransi. Lagian rezeki kan sudah dijamin sama Allah, termasuk rezeki istri & anak-anak kita walaupun kita sudah meninggal.

B: Bener banget, rezeki datangnya dari Allah dan sudah dijamin. Yuk, kita ngaji aja ampe sore di mesjid, jam 5 baru deh kita pulang.

A: Gila lu, gue kan mesti kerja. Masa bolos setengah hari, bisa diomelin bos gue nanti.

B: Ah, takut amat sih lu sama bos. Emang rezeki lu datangnya dari Allah apa dari si bos?

A: (mikir sebentar) Eeee…. Rezeki gue datengnya dari Allah, ….melalui perusahaan gue, …. yang dipimpin oleh bos gue…

B: Lu bergantung sama manusia dong?

A: Nggak lah. Rezekinya tetap dari Allah, nah gue usahain dengan cara kerja. Kan gak mungkin rezeki turun gitu aja dari langit, mesti dijemput.

B: Nah, bukannya asuransi juga sama aja tuh. Usaha untuk mendapatkan rezeki dari Allah melalui kontrak saling sepenanggungan dengan perusahaan asuransi dan sesama peserta asuransi yang lainnya. Gak melanggar takdir kan? Rezekinya jelas dari Allah, kita usahakan dengan cara berasuransi. Karena rezeki gak turun dari langit begitu aja kaaann…?

One thought on “Asuransi Melawan Takdir?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

'