Gozali's Blog

Lebaran Bersama Riba

Lebaran Bersama Riba

Lebaran di kampung nggak bakal gaya kalau nggak bawa mobil baru.
Tinggal bayar DP aja, sisanya kredit aja lah. Yang penting pulang kampung bawa mobil paling gress.
Cicilannya gimana? Ah gampang, nunda sampe 2-3 bulan palingan ditelponin leasing. Kalau ampe kepepet, jual aja lagi setelah puas pakai selama 3-4 bulan. DP hangus? anggap aja sewa mobil deh.

Aduh, anak merengek minta baju baru dan mainan, istri pengen dandan habis dengan aneka perhiasan selain baju baru. Kalau mereka beli segala macem, sekalian aja deh gadget baru untukku.
THR udah jelas nggak cukup lah….. Gesek kartu kredit aja, pikirin bayarnya nanti aja, abis lebaran juga gajian lagi.

Wuits, perlu nyiapin duit amplopan dong, buat ponakan dan tetangga kampung. Biar praktis tuker duitnya di pinggir jalan aja deh, tuker 1jt bayarnya 1,1jt. Padahal sih riba juga, tapi anggap aja pengganti biaya antri bank deh.

Eh, uang sangu buat ortu belum dihitung, masak iya pulang tangan kosong sih. Sekalian juga deh biaya jalan-jalan, konsumsi dan nginep di hotel selama mudik dihitung. Duitnya dari mana? masih ada plafond kok di koperasi kantor. Ada biaya admin sih 1% per bulan, katanya sih riba juga. Tapi kan koperasi itu punya kita-kita juga, nggak kemana-mana lagi untungnya. Nanti juga akhir tahun dapat SHU dari koperasi.

Masihkah bisa disebut Hari Raya jika dalam hatinya deg-degan karena mikirin hutang?
Masihkan bisa disebut Hari Fitri jika yang dipakai, dibeli, dan diberi semuanya imitasi daya beli?
Masihkan bisa disebut Hari Kemenangan, kalau ternyata masih tunduk dengan nafsu gengsi?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

'